K I T A B   S U C I
[VER] : [KITABSUCI]
[TAURAT]  [ZABUR]  [INJIL] 
[ARTIKEL]

 <<  Danial 4 >> 

Mimpi Raja Nebukadnezar yang Kedua Kali

1Dari Raja Nebukadnezar kepada orang-orang dari segala suku, bangsa, dan bahasa yang tinggal di seluruh bumi, "Semoga kesejahteraanmu bertambah-tambah!

2Aku berkenan menceritakan tanda-tanda dan keajaibankeajaiban yang telah dilakukan Allah Yang Mahatinggi terhadap diriku.

3Betapa besar tanda-tanda-Nya, betapa hebat keajaibankeajaiban-Nya! Kerajaan-Nya adalah kerajaan yang kekal, kekuasaan-Nya tetap turuntemurun.

4Aku, Nebukadnezar, hidup tenang dalam rumahku dan makmur dalam istanaku.

5Lalu aku mendapat mimpi yang membuatku takut. Khayalan di peraduanku serta penglihatan-penglihatan yang kudapat membuat aku resah.

6Sebab itu aku mengeluarkan perintah agar semua orang bijak di Babel datang menghadap aku untuk memberitahukan kepadaku tafsiran mimpi itu.

7Maka datanglah para ahli ilmu gaib, ahli mantera, orang-orang Kasdim, dan peramal. Kepada mereka kuceritakan mimpiku, tetapi mereka tidak dapat memberitahukan tafsirannya kepadaku.

8Akhirnya Daniel datang menghadap aku. Ia dinamai Beltsazar, menurut nama dewaku, dan ruh dewa-dewa yang suci ada padanya. Kepadanya kuceritakan mimpi itu demikian,

9‘Hai Beltsazar, kepala para ahli ilmu gaib! Aku tahu bahwa ruh dewa-dewa yang suci ada padamu, dan tidak ada rahasia apa pun yang sukar bagimu. Ceritakanlah kepadaku penglihatan yang kudapat dalam mimpiku sekaligus dengan tafsirannya.

10Inilah penglihatan yang kudapat sementara aku berbaring di peraduanku: Kulihat ada sebatang pohon yang sangat tinggi di tengah-tengah bumi;

11pohon itu bertambah besar dan kuat, puncaknya mencapai langit dan terlihat sampai ke ujung-ujung bumi.

12Daunnya indah, buahnya banyak, dan pohon itu menjadi sumber makanan bagi segala makhluk. Binatang liar bernaung di bawahnya, burung-burung di udara tinggal di cabang-cabangnya, dan segala makhluk mendapat makanan dari pohon itu.

13Dalam penglihatan yang kudapat sementara aku berbaring di peraduanku itu tampak seorang malaikat pengawal, seorang yang suci, turun dari langit.

14Ia berseru dengan suara nyaring dan berkata demikian, "Tebanglah pohon itu dan potonglah cabang-cabangnya. Gugurkanlah daunnya dan hamburkanlah buahnya. Biarlah binatang-binatang lari dari bawah naungannya, dan burung-burung dari cabangcabangnya.

15Namun, biarkan tunggul dan akarnya di tanah, terikat dengan besi dan tembaga di atas rumput muda di padang. Biarlah embun dari langit membasahinya dan biarlah ia mendapat bagian bersama binatang di antara tumbuh-tumbuhan di bumi.

16Biarlah hati manusianya diubah dan hati binatang diberikan kepadanya, hingga tujuh masa berlaku atasnya.

17Keputusan itu diumumkan menurut ketetapan para malaikat pengawal, tuntutan itu disampaikan menurut perintah para malaikat suci, supaya orang-orang yang hidup tahu bahwa Yang Mahatinggi berkuasa atas kerajaan manusia, dan bahwa Ia mengaruniakannya kepada siapa saja yang dikehendaki-Nya. Ia mengangkat orang yang paling rendah sekalipun untuk memerintah kerajaan itu."

18Itulah mimpi yang diberikan kepadaku, Raja Nebukadnezar. Sekarang engkau, Beltsazar, nyatakanlah tafsirannya, karena semua orang bijak di kerajaanku tidak sanggup memberitahukan tafsirannya kepadaku. Tetapi engkau sanggup, karena ruh dewa-dewa yang suci ada padamu.’ "

Nabi Daniel Menafsirkan Mimpi Raja

19Setelah itu Daniel, yang juga dinamai Beltsazar, tertegun sesaat lamanya dan pikiran-pikirannya membuatnya resah. Kata raja, "Beltsazar, janganlah resah karena mimpi dan tafsirannya itu." Jawab Beltsazar, "Ya Tuanku, biarlah mimpi itu berlaku atas orang-orang yang membenci Tuanku dan tafsirannya berlaku atas musuh-musuh Tuanku!

20Pohon yang Tuanku lihat itu— pohon yang bertambah besar dan kuat sehingga puncaknya mencapai langit dan terlihat sampai ke seluruh bumi,

21yang daunnya indah, buahnya banyak, dan menjadi sumber makanan bagi segala makhluk, tempat binatang liar tinggal di bawahnya dan burung-burung bersarang di cabang-cabangnya —

22adalah Tuanku Raja sendiri! Tuanku makin besar dan makin kuat. Keagungan Tuanku bertambah-tambah hingga mencapai langit, dan kekuasaan Tuanku sampai ke ujung-ujung bumi.

23Lalu Raja melihat seorang malaikat pengawal, seorang yang suci, turun dari langit dan berkata, ‘Tebanglah pohon itu dan binasakanlah! Namun, biarkan tunggul dan akarnya di tanah, terikat dengan besi dan tembaga di atas rumput muda di padang. Biarlah embun dari langit membasahinya dan biarlah ia mendapat bagian bersama binatang liar sampai tujuh masa berlaku atasnya.’

24Inilah tafsirannya, ya Raja, dan inilah ketetapan Yang Mahatinggi mengenai Tuanku Raja:

25Tuanku akan dihalau dari antara manusia sehingga Tuanku akan tinggal bersama binatang liar. Tuanku akan diberi makan rumput seperti sapi dan akan dibasahi embun dari langit. Tujuh masa akan berlaku atas Tuanku sampai Tuanku mengakui bahwa Yang Mahatinggi berkuasa atas kerajaan manusia dan Ia mengaruniakannya kepada siapa saja yang dikehendaki-Nya.

26Sebagaimana ada perintah agar tunggul dan akar pohon itu dibiarkan, demikianlah kerajaan Tuanku akan tetap di tangan Tuanku begitu Tuanku mengakui bahwa kerajaan surgalah yang memegang kekuasaan.

27Sebab itu, ya Raja, kiranya Tuanku berkenan pada nasihat hamba: Tinggalkanlah dosa-dosa Tuanku dengan melakukan kebenaran, begitu pula kejahatankejahatan Tuanku dengan berbelaskasihan kepada fakir miskin. Dengan demikian ketenteraman Tuanku akan berlanjut."

Mimpi Menjadi Kenyataan

28Segala hal itu pun terjadi atas Raja Nebukadnezar.

29Setelah lewat dua belas bulan, ketika raja sedang berjalanjalan di atas istana kerajaan Babel,

30berkatalah ia, "Bukankah ini Babel yang besar itu, yang kubangun menjadi istana kerajaan dengan kekuatan kuasaku dan demi kemuliaan kebesaranku?"

31Selagi perkataan itu diucapkan raja, terdengarlah suara dari langit mengatakan, "Bagimulah firman ini, hai Raja Nebukadnezar, ‘Kerajaan ini dialihkan darimu.

32Engkau akan dihalau dari antara manusia sehingga engkau akan tinggal bersama binatang liar. Engkau akan diberi makan rumput seperti sapi. Tujuh masa akan berlaku atasmu sampai engkau mengakui bahwa Yang Mahatinggi berkuasa atas kerajaan manusia dan bahwa Ia mengaruniakannya kepada siapa saja yang dikehendaki-Nya.’ "

33Pada saat itu juga berlakulah firman itu atas Nebukadnezar. Ia dihalau dari antara manusia dan makan rumput seperti sapi. Tubuhnya basah oleh embun dari langit sampai rambutnya tumbuh seperti bulu burung rajawali dan kukunya seperti kuku burung.

34"Setelah masanya genap, aku, Nebukadnezar, menengadah ke langit dan pikiranku kembali kepadaku. Aku memuji Yang Mahatinggi. Aku menyanjung dan membesarkan Dia yang hidup selama-lamanya. Kekuasaan-Nya adalah kekuasaan yang kekal, dan kerajaan-Nya tetap turuntemurun.

35Semua penghuni bumi dianggap seperti tak berarti. Ia bertindak menurut kehendak-Nya terhadap para penguasa langit dan penghuni bumi. Tak ada yang dapat menahan tangan-Nya atau berkata kepada-Nya, ‘Apa yang Kaubuat?’

36Ketika pikiranku kembali kepadaku saat itu, kembali pulalah kebesaranku dan kegemilanganku kepadaku demi kemuliaan kerajaanku. Para menteriku dan para pembesarku menjemput aku. Aku dikukuhkan kembali dalam kerajaanku, dan keagungan yang luar biasa ditambahkan kepadaku.

37Sekarang aku, Nebukadnezar, memuji, meninggikan, dan membesarkan Raja Surga karena segala perbuatan-Nya benar dan jalan-jalan-Nya adil. Ia sanggup merendahkan orang yang hidup dalam kecongkakan."



 <<  Danial 4 >> 


Pencarian Tepat
Pencarian: pasal (Mat 5); ayat (Mat 5:11); kutipan (Mat 5:1-12); kata (Surga); nomor strong (25);